Karena Tidak Terima Orang Tua Diperlakukan Kasar Pria di Dompu Membunuh Sepupunya Sendiri

Dompu – Seorang pria berinisial S (28) asal Desa O’o Kabupaten Dompu tega membunuh sepupunya sendiri berinisial I (35) pria asal Desa Mangge Asi Kecamatan Dompu di sebuah ladang jagung desa setempat, Jumat (12/6) sekitar pukul 13.00 WITA.

Pelaku membunuh korban karena tidak terima orang tuanya diperlakukan kasar dan didorong, hingga terjadi cekcok mulut dan perkelahian antara keduanya.

Akibatnya, korban dibacok berkali-kali dengan sadis menggunakan sebilah parang yang dibawa pelaku. Korban meninggal dunia di lokasi kejadian dengan sejumlah sayatan senjata tajam di kepala dan tangan hingga leher nyaris putus.

Baca Juga : mengaku-anggota-polri-dan-menipu-banyak-korban-pria-di-dompu-ditangkap-polisi/

Kapolres Dompu AKBP Syarif Hidayat SIK melalui PS Paur Subbag Humas Aiptu Hujaifah di Dompu, Jumat, mengatakan, awalnya korban datang di ladang jagung miliknya yang berdekatan dengan ladang dan ternak milik pelaku.

Saat tiba di TKP, pelaku menegur korban dan menanyakan kabar, tetapi korban menjawab dengan kata-kata seolah-olah tidak menerima pertanyaan pelaku.

Dalam bahasa Bima korban menjawab “Wati pori Bade ba nggomi Haba nahu” artinya tidak perlu kamu tau kabar saya.

Mendengar cekcok keduanya, orang tua pelaku yang berada di lokasi menegur dan bertanya kenapa mereka ribut.

Baca juga : kapolres-dompu-perbanyak-sosialisasi-sebelum-kampung-sehat-terbentuk/

Korban pun menjawab dengan nada keras dan menyalahkan orang tua pelaku dalam mendidik anaknya. Terjadilah cekcok mulut hingga korban mendorong orang tua pelaku.

“Tidak menerima orantuanya diperlakukan kasar oleh korban, pelaku lalu marah dan saling nantang untuk berduel hingga keributan terjadi,” katanya.

Dalam kondisi itulah, pelaku mengeluarkan sebilah parang yang dibawanya dan membacok korban berkali-kali di bagian tangan dan kepala dengan sadis.

“Pelaku juga menggorok leher korban hingga nyaris putus,” ungkapnya.

Sekitar pukul 13.30 WITA pelaku menyerahkan diri ke Mapolres Dompu dan menceritakan kejadian pembunuhan tersebut kepada anggota jaga piket SPKT.

Usai mendengar laporan dari pelaku, anggota Polsek Dompu dan INAFIS Sat Reskrim Polres Dompu langsung melakukan olah TKP dan mengevakuasi korban ke RSUD Dompu menggunakan kendaraan Patroli Polsek untuk diotopsi.

Agar masalah tidak merembet, pihak Polres menjemput keluarga pelaku untuk diamankan ke Mapolres Dompu serta dimintai keterangan terkait kasus tersebut.

Anggota juga melakukan penggalangan terhadap pihak keluarga korban agar tidak melakukan aksi balas dendam karena masalah ini sudah ditangani oleh polisi.

Karena tidak menutup kemungkinan pihak keluarga korban melakukan aksi balas dendam kepada keluarga pelaku pasca kejadian tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *